Download Gratis
Butuh bantuan?

Cara Budidaya Jamur Tiram

Budidaya jamur tiram sangat disukai oleh beberapa orang mengingat komoditasnya yang tinggi. Jamur tiram adalah salah satu jamur yang paling banyak dicari di dunia.

Tidak hanya rasanya yang lezat, tetapi juga memiliki berbagai manfaat kesehatan potensial sehingga banyak sekali orang yang membudidayakannya.

Buat Toko Online Sendiri

Ya, jamur tiram menjadi semakin populer, dan budidaya telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir.

Hal ini dikarenakan semakin banyak orang yang menyadari manfaat jamur secara umum, dan tiram adalah pilihan yang sangat baik.

Jamur tiram adalah jenis makanan yang enak, menarik, dan relatif mudah tumbuh.

Cara Budidaya Jamur Tiram

Jamur tiram paling dikenal sebagai spesies bagus untuk kuliner. Seperti kebanyakan jamur, jamur tiram kaya akan karbohidrat kompleks yang disebut polisakarida beta-glukan, yang mendukung kesehatan kekebalan dan pencernaan.

Jamur tiram juga mengandung senyawa fenolik antioksidan dan bahan kimia penurun kolesterol yang disebut mevinolin (lovastatin).

Setidaknya, manfaat kesehatan dari jamur tiram meliputi:

  • Imunomodulator
  • Antioksidan
  • Anti kanker
  • Antiinflamasi
  • Antimikroba
  • Penurun kolesterol

Oleh karena itu, mungkin tidak mengherankan jika jamur tiram adalah jamur ketiga yang paling banyak dibudidayakan, setelah jamur putih dan shiitake.

Faktanya, jamur tiram menyumbang sekitar 14% dari semua produksi jamur di seluruh dunia. Lalu bagaimana ya cara budidaya jamur tiram sederhana?

1. Siapkan Jamur Tiram

Belilah substrat dan lakukan pemijahan jamur tiram. Biarkan substrat Anda tumbuh. Anda bisa tanam ke dalam wadah atau plastik yang bisa ditutup, bisa juga ditanam di ember, dan bahkan di kantong Ziploc.

2. Siapkan Media Tanama

Mempersiapkan substrat yang sedang tumbuh adalah fase penyiapan yang paling kritis, dan jika Anda salah melakukannya, Anda harus memulai lagi.

Ide di balik pengaturan media tanam Anda adalah untuk menyediakan jamur dengan semua yang mereka butuhkan untuk tumbuh sambil mencegah mikroorganisme lain yang bersaing untuk nutrisi yang sama.

Berikut cara membudidayakan jamur tiram dan menggunakan setiap jenis substrat.

  • Karton dan Jerami

Sebagai substrat yang paling umum digunakan, jerami adalah benda paling murah dan memiliki semua nutrisi yang diperlukan untuk menumbuhkan jamur Anda. Pasteurisasi sedotan dengan merendamnya dalam air panas selama sekitar 2 jam.

  • Serbuk gergaji

Pelet serbuk gergaji dipasteurisasi sehingga tidak ada risiko kontaminasi. Tambahkan air dengan berat yang sama ke pelet serbuk gergaji Anda dan biarkan menyerap air selama 1 jam. Hancurkan pelet setelah menghidrasi.

  • Bubuk Kopi

Jika Anda pencinta kopi, Anda dapat menggunakan ampas sisa untuk substrat. Gunakan ampas segar yang diproduksi dalam 24 jam terakhir.

3. Lakukan Inokulasi

Inokulasi menjelaskan proses di mana Anda menambahkan bibit jamur tiram ke substrat Anda. Sebelum Anda mulai mengerjakan substrat, cuci tangan Anda dan kenakan sepasang sarung tangan bedah sekali pakai, berikut cara budidaya jamur tiram putih :

  • Bersihkan semua permukaan dengan larutan pemutih ringan untuk membunuh kuman atau mikroorganisme lain yang bersembunyi di meja Anda.
  • Pastikan substrat yang Anda tanam memiliki kelembapan yang tepat dan tidak terlalu kering atau terlalu basah. Idealnya, Anda menggunakan tingkat kejenuhan sekitar 55% untuk substrat seperti bubuk kopi dan pelet serbuk gergaji, dengan tingkat kejenuhan 75% yang lebih tinggi untuk jerami.
  • Untuk langkah selanjutnya, campurkan substrat pilihan Anda dengan bibit jamur tiram menggunakan wadah yang sudah disterilkan, seperti ember. Setelah tercampur, tambahkan media ke wadah tumbuh yang Anda pilih, lalu tutup tutupnya.

Proses inokulasi adalah di mana banyak orang melakukan kesalahan. Jika Anda mengotori substrat, Anda mungkin memiliki jamur yang mulai tumbuh pada substrat.

Jamur ini dapat mengancam jiwa orang yang memiliki alergi penisilin jika mereka memakan jamur setelah panen.

Ikuti petunjuk ini untuk melakukan inokulasi sempurna.

  • Bersihkan dan sterilkan tempat dan semua peralatan Anda
  • Timbang semua substrat dan bahan lainnya sebelum dicampur ke dalam wadah Anda
  • Hancurkan semua substrat terkompresi, seperti pelet dan bubuk kopi saat melakukan budidaya.
  • Kemas tas atau wadah tumbuh Anda dan tutup untuk perlindungan dari spora jamur

4. Mulai Melakukan Inkubasi

Setelah mempersiapkan tempat budidaya Anda, saatnya untuk memulai proses inkubasi. Inkubasi adalah tempat budidaya jamur tiram dimulai. Pada fase ini, bibit yang Anda perkenalkan ke substrat bekerja di sekitar wadah.

Sangat mudah untuk menciptakan kondisi pertumbuhan yang ideal di rumah Anda. Tempatkan budidaya jamur tiram Anda di ruangan mana pun, bahkan kamar juga bisa, pastikan jauh dari sinar matahari langsung.

Suhu ruangan yang sempurna untuk menumbuhkan jamur tiram Anda adalah antara 20 sampai 30 derajat celcius.

Jangan letakkan jamur di lemari karena membatasi aliran udara. Lebih baik menempatkannya di sebuah ruangan dengan ditutupi tirai untuk mengurangi cahaya di dalam ruangan dan membantu mengurangi “penyematan” awal kepala jamur.

Bibit akan tumbuh dengan mudah di dalam wadah, memakan nutrisi yang ditemukannya di substrat. Anda akan melihat pertumbuhan putih, seperti jaring laba-laba, mulai menjajah substrat.

Ketika substrat benar-benar putih, saatnya untuk memulai proses pembuahan.

Beberapa masalah umum selama budidaya jamur tiram di kamar ketika Inkubasi biasanya adalah :

  • Hati-hati dengan jamur hijau atau biru yang berkembang di dalam wadah
  • Jamur akan merusak tanaman Anda harus memulai lagi dengan inokulasi bersih

5. Mulai Pembuahan

Setelah menyiapkan medan, menginokulasi substrat Anda, dan menyiapkan wadah untuk kolonisasi, bersiaplah untuk fase terakhir. Berbuah adalah fase ketika Anda mulai melihat hasil kerja keras Anda dalam melakukan budidaya.

Ketika jamur mulai berbuah di alam liar, itu adalah respons stres dari miselium yang terjadi karena perubahan lingkungan.

Berbuah adalah respons bertahan hidup terakhir miselium, memungkinkan jamur menyebarkan spora di area lokal, memungkinkan miselium menyebar di lokasi pertumbuhan baru.

Ketika miselium menutupi substrat Anda dengan jaringan putih seperti jaring laba-laba, inilah saatnya untuk memulai proses pembuahan.

Pastikan Anda membuka tirai di dalam ruangan dan tingkatkan cahaya yang masuk ke wadah Anda. Namun, hindari meninggalkan wadah di bawah sinar matahari langsung.

Sinar matahari langsung akan merusak miselium dan merusak tanaman Anda. Jamur tidak mendapatkan energi dari sinar matahari seperti tanaman lain.

Oleh karena itu, perubahan sederhana dalam efek pencahayaan adalah semua yang Anda butuhkan untuk memulai proses pembuahan.

Pastikan Anda menyemprot jamur Anda dengan botol semprot untuk melembabkan substrat Anda setiap hari dan mensimulasikan kondisi hujan atau lembab di mana jamur suka berkembang.

Setelah sekitar 7 hari sejak memulai proses pembuahan, Anda akan mulai melihat jamur tiram Anda berkembang. Selama minggu depan, ukuran jamur akan terus berlipat ganda setiap hari. Semprotkan terus saat jarum Anda hingga berbuah untuk menjaga kelembapan di dalam wadah.

Tidak sulit bukan melakukan cara budidaya jamur tiram di rumah? Cukup siapkan subtrat, media tanam, lakukan inokulasi, inkubasi dan pembuahan.

Nah, kalau bisnis jamur tiram Anda sudah mulai berkembang, jangan lupa untuk mengelola keuangannya dengan aplikasi BukuWarung. Keuangan bisnis jamur tiram Anda akan semakin terkelola dengan menggunakan aplikasi BukuWarung.

Coba BukuWarung sekarang
App Rating 4.9
Download